Benjolan Itu Bukan Kanker


Kanker yang dimaksud disini bukan "Kantong Kering" ya.. Hehe. Melainkan penyakit akibat pertumbuhan tidak normal dari sel-sel jaringan tubuh yang berubah menjadi sel kanker (sumber : yayasankankerindonesia.org). Agak serem ya setiap denger kata kanker. Nggak kebayang bagaimana perasaan orang yang divonis kanker. Aku aja, yang saat itu menemukan benjolan, rasanya dunia runtuh karena punya pikiran yang macam-macam.


Tulisan Mba Khairiah mengenai Mengenal Lebih Dekat Kanker, Yuk dalam #KEBloggingCollab, membuat aku mencoba menggali ingatan aku kembali ke beberapa puluh tahun kebelakang.

Semenjak duduk dibangku SMA, aku sudah rutin melakukan SADARI (Periksa Payudara Sendiri) sesaat sebelum mandi. Dan hari itu, aku menemukan benjolan yang cukup besar pada bagian dada. Setelah menceritakan pada Ibu dan Ibu melakukan pemeriksaan pada dada aku, Ibu juga merasakan hal sama seperti yang aku rasakan. Ada benjolan! Melihat Ibu panik, akupun langsung nangis karena takut. Pikiran - pikiran jelek langsung menari-menari.

Akhirnya diputuskan untuk memeriksakan ke rumah sakit. Aku lupa tepatnya aku ke dokter spesialis apa. Yang jelas, aku melakukan beberapa rangkaian pemeriksaa. Dari mulai periksa manual oleh dokter sampai USG bagian dada. Alhamdulillah hasilnya nggak separah yang aku bayangkan. Benjolan itu bukan kanker/ tumor/ apapun itu yang membahayakan. Benjolan itu hanya kelenjar hormon.

Jadi, berdasarkan pengalaman aku, jika kamu menemukan benjolan saat melakukan SADARI, pastikan dulu bentuk benjolan itu. 
Benjolah yang merupakan kelenjar hormon memiliki ciri-ciri :

  1. Bentuknya nggak bulat penuh seperti bola
  2. Ketika ditekan, teksturnya nggak keras
  3. Ketika ditekan, dia akan berjalan-jalan


Benjolan yang perlu pemeriksaan lebih lanjut memiliki ciri-ciri :

  1. Bentuknya bulat penuh seperti bola
  2. Ketika ditekan, teksturnya agak keras
  3. Ketika ditekan, dia akan teteap di posisi semula


Lebih lanjut, dokter menerangkan jika aku nggak memperbaiki pola hidup, bisa saja benjolan tadi akan muncul lagi dan bukan lagi merupakan kelenjar hormon. Hiiiii kok serem.

Setelah diingat-ingat, aku memang memiliki pola hidup (lebih tepatnya, pola makan) yang sangat-sangat nggak sehat. Pola makan nggak sehat yang saat itu aku jalani :

  1. Konsumsi mie instan hampir 2x sehari
  2. Konsumsi makanan berpengawet seperi sosis dan nuget hampir setiap hari
  3. Konsumsi kulit ayam hampir setiap saat Ibu/ Mbak dirumah masak ayam. Bahkan aku sering jadi tempat sampah ketika Ibu, Bapak, dan Adikku menyisihkan kulit ayam di pinggir piring mereka
  4. Konsumsi tetelan setiap jajan bakso di sekolah. Dan selalu minta abangnya untuk memberikan porsi tetelan lebih banyak di mangkok aku.


Dan aku baru sadar ternyata semua makanan yang kau konsumsi sangatlah jelek untuk kesehatan aku. Nah, setelah adanya benjolan itu, aku disarankan dokter untuk stop mengkonsumsi semua makanan-makanan itu. Maaaakkk susah yeee. Itu semua enaknya kebangetan, saat itu. Tapi yaa daripada aku harus terkena penyakit. Akhirnya pelan-pelan aku stop. Untuk saat itu (bold, red font). Hahaha... Iya beneeerrr cuma berlaku untuk saat itu aja. Karena sekarang udah kembali mengkonsumsi makanan-makanan itu meskipun intensitasnya jauuhhhhh banget dari dulu. Kalau dulu sampai hampir tiap hari, sekarang sih palingan sebulan 2x.

***

Dari apa yang aku alamai beberapa puluh tahun yang lalu mengajarkan aku bahwa pola hidup kitalah yang menentukan sesehat apa tubuh kita. Dan semua pilihan kembali ke diri kita sendiri. Mau sehat atau nggak.

Dan semoga apa yang aku ceritakan ini bisa menjadi pengingat untuk teman-teman semua. Pengingat bahwa kita harus menjaga kesehatan kita sendiri agar keluarga kita nggak bersedih. Dan pengingat bagi diri aku sendiri, bahwa meskipun benjolan itu hanyalah kelenjar hormon, aku tetap harus menjaga pola makan dan pola hidup supaya terhindar dari segala macam penyakit.



40 comments

  1. Aku jadi ingat benjolan di PD ibuku, Mbak. Makin lama nggak besar sih Mbak. Coba ntar tak cek lagi.

    ReplyDelete
  2. Iya mbak, perasaan ketakutan itu akan selalu ada dan 'menghantui' apalagi buat warriors dan survivors

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak bisa ngebayangin aku. Huhuhuhu... pasti tersiksa ya

      Delete
  3. Reminder buatku jg mba. Akupun msh blm bisa kontrol makanan.. Lbh memilih yg junkfood drpd yg sehat -_- ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua butuh proses Mba. Akupun sekarang masih suka nyuri2 kesempatan utk makan junkfood. Hihihi

      Delete
  4. aku jadi ingte tetanggaku waktu aku SD kelas 1 mba duh ngeri banget sampe meninggal karena kanker PD dan juga meninggalkan trauma buat almh.ibu karena melihat payudaranya spt kembang kol seumur hidup alm ibu ga pernah mau masak kembang kol mba :/ makanya skrg aku kek balas dendam tiap minggu belanja ke pasar kembang kol selalu ikut serta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mekar kaya kembang kol berarti pecah ya? Ya Allah, ngeriiii

      Delete
  5. Aku juga selalu lakukan SADARI. Alhamdulillah belum ada benjolan apa-apa, dan semoga nggak pernah ada selama pola makan dan hidup yang sehat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Iya ya asal gak kegoda sama makanan gak sehat ya...

      Delete
  6. Aku pribadi kadang suka lupa sama kesehatan dan mentingin perut, apa aja dimakan. Sekarang jadi was-was sendiri dan lebih ngejaga kondisi dengan memperhatikan asupan makanan yang aku konsumsi setiap hari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba. Harus banget deh ni jaga asupan makan. Karena banyak banget penyakit yang sumbernya ya gara-gara pola makan.

      Delete
  7. duh bener banget mba, pola hidup itu penting banget dijaga dan ditularkan ke pasangan dan anak2 kita ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mba. Apalagi anak-anak. Mencontoh banget apa yang kita jalani.

      Delete
  8. Benjolan belum tentu kanker, tapi memang perlu diantisipasi keberadaan benjolan itu, takut ada apa2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semakin cepat terdeteksi tentu akan semakin baik ya Mas

      Delete
  9. Wah aku baru tau bedanya benjolan hormon dengan yang bukan, nice info mbak.

    ReplyDelete
  10. Kalau ada benjolan aneh, biasanya mikirnya macam2. Semoga kita sehat amin

    ReplyDelete
  11. Semenjak kakakku kena kanker, aku sekeluarga langsung jaga makan.. Sebelumnya mah apa aja ditelan sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena udah ada kejadian di keluarga ya Mba. Jadi pembelajaran..

      Delete
  12. Aku sering ketakutan juga kalau ada benjolan, makanya suka langsung periksa. Semoga kita selalu sehat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamin... Semoga gak pernah ada sakit yang mampir ya Mba

      Delete
  13. Wah benar juga ya perlu perbaikan pola makan. Harus cek nih jika ada benjolan. Terima kasih infonya mba Wian.

    ReplyDelete
  14. Wah, baru tahu ternyata walaupun ada benjolan tapi bisa aja bukan kanker. Makasih lho sharing-nya, mbak :)

    Selain mengontrol pola makan, biasanya yang sebaiknya dilakukan apa lagi ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pola hidupnya juga di jaga. Klo aku, aku usahakan rutin olahraga minimal 1x seminggu.

      Delete
  15. aku mens-nya kecepetan pas kelas 5 SD, kata mamahku kudu jaga makanan soalnya anak2 perempuan yg mens lebih cepet dari anak2 seusianya punya kecenderungan untuk terkena kanker :( sehat2 selalu ya mak wian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoya MBa? klo mensnya lebih ceoet, ada kecenderungan kena kanker? Baru tauaku.
      Aamiin.. Semoga kita selelau sehat ya Mak...

      Delete
  16. Pasti deg-degan banget ya pas tau ada benjolan di payudara, tapi aku salut mba lngsung bilang ke keluarga, dan keluarga mba ikut cepat tanggap dengan memeriksakan langsung ke dokter. Alhamdulillah bukan gejala kanker, dan semoga tetap terjaga kesehatannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Deg-deg-an banget Mba..
      Iya karena aku takut sendiri itu makanya jadi bilang ke Ibu.

      Delete
  17. Jd benjolannya ilang sendiri ya mba? Dulu tmn sma saya jg gt, bukan kanker, apa ya lupa, tp dioperasi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ialng sendiri klo aku. Hooo temennya sempet di operasi ya?

      Delete
  18. Wah ternyata perlu banget ya deteksi dini.

    ReplyDelete
  19. Menjalani pola hidup sehat & mengatur makanan yang dikonsumsi memang perlu niat dan usaha yang konsisten yah

    ReplyDelete
  20. Jadi ingat tahun lalu sempat mendadak ketiak kiri agak benjol dan agak kemeng (bahasa indonesianya apa sih? Hehe). Kaget banget lah, bangun-bangun tahu ada benjol begitu. Tapi untungnya bukan benjol keras dan kayak ada isinya gitu, cuma seperti bengkak. Habis googling, agak lega karena bukan kanker. Habis puasa mi instan dan gak pake deodoran beberapa hari, bengkaknya hilang.
    Untung banget... Udah sempet takut kenapa-napa. Perempuan emang perlu SADARI

    ReplyDelete
  21. saya dulu juga gampang parno kalau ada benjolan di dada mbak. emang serem sih kalau dengar kata kanker

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca blog ini. Semoga nggak bosen untuk terus mampir kesini..
Silahkan tinggalkan comment. Dan mari saling Blogwalking :)
Oya, komen akan dimoderasi terlebih dahulu. Jadi nggak langsung muncul. Please jangan tinggalin jejak link hidup. Jika meninggalkan jejak link hidup, dengan sangat berat hati akan aku delete.

Terima Kasih