Tips Menghadapi Sahur di Bulan Ramadhan

Tios sahur, sahur, sahur di bulan ramadhan, bulan ramadhan

Ramadhan tiba...
Ramadhan tiba...
Marhaban ya ramadhan...
Marhaban ya ramadhan...
Marhaban ya ramadhan...
Marhaban ya ramadhan...
Pasti udah nggak asing lagi ya dengan lagunya Opick yang berjudul Ramadhan Tiba. Setiap denger lagu ini, aku pasti langsung merinding dan sediiihhh banget rasanya. Apakah ini pertanda betapa merindukannya aku dengan bulan suci Ramadhan?

Nggak terasa, hanya dalam hitungan jari, kita akan memasuki bulan suci Ramadhan. Bulan penuh keberkahan. Bulan dimana kita memiliki kesempatan untuk mencari pahala sebesar-besarnya.

Apa yang kamu ingat dari bulan Ramadhan? 


Aku sendiri banyak sekali memori di bulan ramadahan. Dari mulai khusyu mencatat isi ceramah di dalam buku tugas, antri minta tanda tangan Pak Ustad setelah selesai tarawih, berburu posisi tarawih yang "pewe" di dalam musholla, jalan pagi bersama teman-teman setelah sahur, disuapin makan sahur sama Ibu, dan masih banyak lagi. 

Siapa hayooo yang ngalamin hal yang sama seperti aku? Khususnya bagian catat isi ceramah dan antri minta tanda tangan Pak Ustad? Berarti kita seumuran, kalau ada yang pernah ngalamin hal yang sama. Tossss......

Yang paling berbekas di ingatan aku adalah saat sahur. Dimana saat sahur merupakan saat terberat yang harus aku jalani selama bulan Ramadhan. Seriusan deh... Dari dulu iniiii....

Aku ini, manusia yang paling susah di suruh bangun sahur, apalagi di suruh makan sahur. Rasanya beraaaatt banget matanya untuk melek. Kebayang kan rasanya makan saat ngantuk melanda. Kalau dulu, aku selalu disuapin Ibu saat makan sahur. Disuapin di atas kasur. Jadi aku tinggal buka mata, duduk, dan mangap. Selesai makan, langsung tidur lagi. 

Seiring bertambahnya usia aku, aku mulai beranjak dari tempat tidur saat sahur. Tapiiiii ngelanjutin tidur di sofa sampai Ibu selesai menyiapkan makanan di atas meja. Pokoknya tuan putri banget deh. Melek, tinggal makan (buah dan susu pun sudah disiapin), dan tidur lagi.

Dan ini yang menjadi momok saat aku sudah berumah tangga. Apalagi sekarang sudah jadi Ibu. Sudah nggak bisa mengandalkan Ibu lagi, terutama saat rumah sudah pisah dengan Ibu. Justru sekarang akulah yang diandalkan saat sahur. Berat? pastinyaaa... Ngebayangin harus bangun duluan, nyiapin makanan, nyuruh yang lain bangun, beresin semuanya (saat yang lain kembali melanjutkan tidur), daaannn harus berangkat ke kantor tanpa sempat tidur lagi. Aaaaaakkkkkkkkk nggak sanggup banget ngebayanginnya.

Tapi sekarang (setelah hampir 7 tahun menikah), setelah melewati berbagai halang rintang setiap bangun dan makan sahur, aku sudah tau tips dan trik menghadapi sahur di bulan Ramadhan supaya nggak terlalu memberatkan diri sendiri.

Aku yakin sih sebenernya tips ini pasti sudah banyak juga dilakuin sama hampir semua istri/ ibu di sini.

1. Mulai masak menjelang berbuka

Berhubung aku nggak mungkin masak di saat weekdays, jadi untuk satu hal ini, dilakuin sama Mbak di rumah. 

Selama bulan Ramadhan, waktu memasak bergeser. Dari yang awalnya jam 4 pagi menjadi jam 3 sore menjelang berbuka puasa. Jadi ketika saatnya sahur, makanan yang ada masih segar dan aku tinggal Ngangetin di microwave atau kompor.

2. Perbanyak sayuran berkuah

Yang namanya makan sahur, pasti nggak begitu selera dibandingkan makan biasa. Iya nggak? Karena kita makan saat ngantuk, jadinya kadang terasa malas banget untuk membuka mulut. Nahhh untuk itu, aku siasati dengan sesuatu yang segar. Sayuran berkuah adalah satu-satunya solusi untuk masalah ini. Kalau malas ngunyah, tinggal telen aja deh. Hahahahaha....

3. Stok makanan jadi

Biasanya di bulan Ramadahan, toples di atas meja makan akan penuh dengan berbagai stok makanan jadi. Seperti, kering kentang, abon, dan kering kacang tempe. Lebih seringnya sih beli ya... *BukanMalesMasak* *TapiNggakBisaBuatnya*. 

Jadi kalau saat sahur malas ngapa-ngapain, ya tinggal buka toples aja dan langsung lep lep...

Selain makanan yang tadi aku sebutin, biasanya aku dapet (minta) kiriman rendang atau dendeng balado dari mamer. Dan semuanya aku simpan di freezer dulu. Untuk sata-saat genting, tinggal di angetin aja deh. *TauAjaMantunyaNggakJagoMasak*

4. Sedia buah-buahan berair

Butuh yang seger-seger dong ya saat makan sahur, supaya lebih semangat makannya. Kalau aku, buah-buahan yang selalu ada di kulkas saat Ramadhan adalah pepaya, semangka/ melon. Jadi begitu bangun, langsung makan buah dulu baru makan berat. Dijamin, mulut dan tenggorokan rasanya seger banget.

5. Cari suami yang nggak ribet

Hahahaha.... 
Ehh seriusan iniii...

Suami aku itu nggak ribet kalau urusan sahur. Lain lagi kalau urusan buka, ribeett....
Pada dasarnya suami aku itu pemalas untuk makan sahur. Kecuali nunggu istrinya ngambek dulu, baru deh tuh bangun dan makan sahur.
Kalaupun makan sahur, palingan cuma dua sampai tiga suap aja. Selesai...
Jadi aku nggak terlalu repot harus nyiapin makanan sahur yang komplit.


Tips menghadapi sahur di bulan Ramadahan yang aku sebutin di atas, selalu aku lakukan selama bulan Ramadhan datang. Dan alhamdulillah waktu sahur nggak lagi terasa berat. Aku nggak terlalu repot grabak grubuk nyiapin makan sahur, dan tetap nikmat menyantap makan sahur meskipun mata kriyep-kriyep.


Menjelang Bulan Ramadhan yang tinggal beberapa hari lagi, aku mewakili Keluarga Hermawan mengucapkan mohon maaf lahir dan batin. Semoga kita semua dapat menjalani Bulan Suci Ramadhan ini dengan lancar dan memanfaatkan momen suci ini semaksimal mungkin.

Ramadhan..
Starve your Ego..
Feed your soul...

4 comments

  1. aku juga masak buat sekaligus buka pausa dan sahur, jadi pas sahur tinggal angetin aja. untung suamiku juga buka tipe yg ribet apa aja mau di makan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang paling ngebantu sebenernya adalah punya suami yang nggak ribet ya Mbak. Heehehe

      Delete
  2. Sama, saya juga nyetok makanan siap saji. Macem kornet, sarden. Biar ga harus bangun tengah malem demi masak makanan buat sahur :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos ah mba. Makanan andalab di kala ngantuk ya mba. Hehehehe

      Delete

Terima kasih sudah membaca blog ini. Semoga nggak bosen untuk terus mampir kesini..
Silahkan tinggalkan comment. Dan mari saling Blogwalking :)
Oya, komen akan dimoderasi terlebih dahulu. Jadi nggak langsung muncul. Please jangan tinggalin jejak link hidup. Jika meninggalkan jejak link hidup, dengan sangat berat hati akan aku delete.

Terima Kasih