Jeritan Hati Seorang Ibu Bekerja

Sabtu, April 16, 2016

working mom, ibu bekerja, balada pengasuh, mencari asisten rumah tangga, mencari pengasuh

Perseteruan antara Ibu Rumah Tangga (Stay at Home Mom (SAHM))  vs Ibu Bekerja (Working Mom (WM)) selalu menjandi tranding topic dan viral di beberapa media sosial belakangan ini.

Menjadi SAHM ataupun WM adalah sebuah pilihan hidup bagi seorang ibu. Seperti halnya kehidupan yang selalu memberikan banyak pilihan bagi kita umat manusia. Tentunya di setiap pilihan pasti ada kensekuensi yang harus dihadapi. Begitu juga dengan pilihan antara menjadi SAHM dan WM, masing-masing memiliki konsekuensinya. Ibu yang memilih menjadi SAHM atau WM tentu sudah mempertimbangkan berbagai konsekuensi yang ada di balik pilihan itu. Dan ada pertimbangan di balik pilihan mereka.


Bukan... Bukan... Postingan ini bukan untuk memperpanjang viral plus minus menjadi SAHM atau WM yang pasti nggak akan ada habisnya. Tapi postingan ini pure jeritan hati *alahmaaakk bahasanya* aku yang menetapkan pilihan sebagai WM. Jeritan hati seorang ibu bekerja.

Oke, bagi aku yang sudah menetapkan pilihan sebagai WM, aku sudah tau pasti konsekuensi apa yang akan aku hadapi. Salah satunya adalah masalah pengurusan anak selama aku bekerja di kantor. Jujur, masalah ini menyita hampir seluruh isi otak aku.

Ya gimana nggak, kita harus memastikan benar anak kita aman dan dan ter-urus di tangan yang benar. Ini nggak gampang loh. Apalagi banyak beredar berita-berita menyeramkan seputar babysitter/pengasuh/Asisten Rumah Tangga (ART) *menghela napas sangaaaattt panjang*. 

Rasa sedih ditinggal ART itu ngalah-ngalahin rasa sedih ditinggal pacar loh. Apalagi di saat ART yang ada sudah "klik" dnegan anak-anak. Seriuuss.... untuk yang pernah ngerasain, pasti setuju deh sama perumpamaan aku.


Selama aku punya ART, aku selalu memperlakukan mereka dengan sebaik mungkin. Tingkat toleransi aku terhadap kesalahan atau hasil kerja mereka sudah sangat aku perkendor, karena memang aku sangat butuh mereka untuk menjaga anak-anak ketika aku ke kantor.

Saat ini aku memiliki dua orang ART. Satu dedicated khusus untuk urus anak-anak, dan satu untuk urus rumah. ART yg khusus untuk urus anak-anak sudah ikut selama hampir dua tahun lebih. Sedangkan yang satu lagi baru ikut sekitar satu tahun. Anak-anak sudah klik dengan kedua ART ini. Hasil kerja mereka so far so good (read : dengan tingkat toleransi yang sudah aku perkendor tadi).

Semua berjalan lancar. Aku tenang ninggalin anak-anak dirumah. Anak-anak terurus dengan baik. Dan Alhamdulillah ada orang tua yang bisa ngawasin secara daily (kebetulan rumah aku nggak begitu jauh dari rumah orang tua).

ART khusus anak-anak memang sudah rencana untuk menikah dari tahun lalu. Aku sudah berhasil menahan satu tahun dengan alasan anak-anak yang masih kecil. Makanya itu aku nambah satu orang lagi supaya dia bisa sekalian belajar dan siap menggantikan di saat ART yang khusus anak-anak, menikah. Tapi semua bubar jalan...

Setelah lebaran ini ART pertama sudah dipastikan nggak balik karena menikah. Harapan bergantung pada ART kedua. yang ternyata ikutan nggak balik karena alasan dilarang orang tua untuk kerja lama-lama. ohemjiiiii.....

Baru juga tenang ya ninggalin rumah, eeehhh harus mikir lagi kan nyari ART. inilah kenapa aku bilang, urusan ART memakan hampir setengah isi otak aku. Yaa walaupun masih ada waktu beberapa bulan lagi, tapi hati udah mulai nggak tenang nih. Mikirin kalau anak-anak harus adaptasi lagi. Harus ngajarin lagi dari awal. Dan belum tentu anak-anak klik dengan ART baru nanti.

Sebenernya nggak mau ngeluh karena ini udah jadi salah satu konsekuensi aku saat memilih jadi WM. Tapi boleh dong ya berharap kalau masalah kaya gini nggak muncul setiap tahun. Capeeeekkk.... Masa iya setiap menjelang lebaran, hati ketar ketir mikirin ART. 

Orang tua dan mamamer adalah seorang WM seperti halnya aku. Dan nyatanya mereka bisa melewati masa-masa ini. Masa iya sih aku nggak bisa... *meyakinkanhati*

Harusnya para ART diluar sana, memahami dan mengimplementasikan quote ini ya... *yakaliiiiii*

working mom, ibu bekerja, balada pengasuh, mencari asisten rumah tangga, mencari pengasuh

Ada nggak sih yang masalahnya kaya aku gini? Share dong cara menghadapinya gimana..

Baca : Balada Asisten Rumah Tangga 


You Might Also Like

20 comments

  1. Hai mba Wian..
    Bener bgt mba, soal anak emang bikin suka galau dan baperan ya.

    menjadi WM atau SAHM sebenarnya ga ada masalah yang terpenting membangun quality time untuk bisa memberi sebanyak mungkin stimulasi pada mereka.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya mba baperab bgt deh..
      Yes mba, weekend deh tu waktu yg paling tepat utk quality time sama mereka

      Hapus
  2. Dilemanya emang begitu, mba. Aku beruntung sempat ama ART setia selama enam tahun. Trs pulang karena ingin asuh anak. Skarang pakai ART yang udah hampir setahun, tapi awal bulan besok mudik 10 hari. Tetap semangaat, mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaahhh aku pengen banget tuh mba dapet ART yang bisa awet tahunan gitu

      Hapus
  3. Temen kantorku juga gitu, Mbak. Mumet cari ART :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalah di hampir semua ibu bekerja :(

      Hapus
  4. Aku juga seorang momworking, kadang sedih karena enggak bisa fulltime sama anak... tp gimana lagi, mama seneng liat aku kerja dan beliau yang momong anakku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak tenang mba klo ada mama yng momong. Klo aku gak bisa lagi ngandelin ibu krn usia beliau

      Hapus
  5. Masukin daycare aza mba klo kesulitan ArT, qu jg WM sebelumnya anakku masukin ke daycare skrg uda ada ART jd sm ART :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya anak2 udah sekolah semua mba. Jadi agak susah klo hrs masuk daycare

      Hapus
  6. Banyak Mbak...hihi. Apalagi pas lebaran yak, menunggu dalam ketidakpastian antara ART balik dan nggak. Alhamdulillah, 1156476

    BalasHapus
  7. Aduh komen sebelumnya ke posting sebelum selesai. Maaf. Iya, banyak Mbak yang kebat kebit saat Lebaran. ART balik lagi or nggak. Dilema ya Mbak. Walaupun dah dilonggarin pun tetap saja ada yg ga balik. Belum kalau menikah ya Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dilema banget mba...
      Gak ngerti apa yang ada dlm pikiran mereka. Sering banget php in orang seperti saya

      Hapus
    2. padahal standar udah diperlonggar banget ya Mbak. Malah kadang suka mbandingin, ada yang standarnya ketat banget, eh malah pada betah ya. Xixixi. Kadang saya juga suka kasih tahu anak-anak supaya memperlakukan mereka layaknya saudara, ngga ada perbedaan. Alhamdulillah, saya dapat masih ada kaitan saudara sih Mbak, jadi sedikit lebih tenang kalau ditinggalin kerja.

      Hapus
  8. saya juga WM Mba, selain WM juga LDR sama suami :(
    yang membuat saya agak tenang karena anak saya masih tinggal sama papa n omanya..
    tapi satu hal yang membuat saya selalu sedih adalah gak bisa memeluk anakku setiap saat :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. *hug*
      Akan tiba waktunya mba bisa berkumpul kembali dengan keluarga. Aamiin...

      Hapus
  9. emang...dilema ibu bekerja itu..ya..ga tega ninggalin anak..tapi mau gimana legi..terutama mengetahui kalao anak udah..bisa gini gitu dari orang lain..bukan jadi saksi pertama ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes bener banget mba. konsekuensi yang harus kita terima. InsyaAllah ada jalan terbaik... Aaminn...

      Hapus
  10. Semoga ketemu solusi yang tepat ya, Mbak. Saya belum pernah punya ART jadi belum merasakan ketar ketirnya ditinggal ART :-)

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca blog ini. Semoga nggak bosen untuk terus mampir kesini..
Silahkan tinggalkan comment. Dan mari saling Blogwalking :)
Oya, komen akan dimoderasi terlebih dahulu ya.. Jadi nggak langsung muncul. Please jangan tinggalin jejak link hidup ya. Jika meninggalkan jejak link hidup, dengan sangat berat hati akan aku delete ya.

Terima Kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tweet

Instagram

Pengikut

Back to Top