Saat-saat menegangkan dalam hidup gw

Tuesday, May 04, 2010

Akhirnya setelah sekian lama gak buka blog, sempet juga hari ini. Ini aja sambil gendong Anel. Hehe....

Mau cerita ttg proses kelahirannya Anel
.

Minggu 28 Maret 2010

Seperti biasa, rutinitas gw di minggu pagi adalah jalan pagi sama papap ke galaxy sekalian nyari sarapan. Nah hari itu tumben2an baru jalan keluar gang, perut gw udh berasa gak enak. Tapi karena gw pikir bentar lagi juga ilang, ya lanjut jalan lagi. Semakin lama perutnya kok makin gak enak. Kali ini gw pikir krn laper. akhirnya mampir sarapan soto dulu dgn harapan stlh sarapan sakitnya ilang. Ehhhh gak ilang loh. Nyerah *akhirnya* dan memutuskan pulang. Itupun perjalanan pulang berasa beraaat bgt. Perut semakin sakiitt. Nyampe rumah lgsg mewek saking sakitnya.


Siangnya stlh dibawa tiduran, lumayan ilang tuh sakitnya. Langsung beberes koper yg mau dibawa ke RS *iyyaaa gw baru beresin koper siang itu. hihihi... call me cewek pemalas*. sorenya rasa sakit itu dateng lagi. kali ini mulai rutin. lgsg dicatet waktunya ma papap supaya tau udh berapa menit sekali mulesnya. menjelang maghrib, mulesnya semakin cepet. Krn udh semakin cepet rasa mulesnya, setelah maghrib diputuskan utk ke RS.


Nyampe RS, lgsg dibawa ke ruang bersalin utk diobservasi. Dipasang CTG dan terus dipantau detak jantung baby dan juga frekuensi kontraksinya. Daaan saatnya periksa dalem sama bidannya *ouuughhh i hate that*. Kata si bidan, gw blm ada pembukaan sama sekali. Trus ditanya mau di periksa lgsg sm dokternya gak? ge blg mau. akhirnya dokter Dedi dateng dan periksa dalem lagi. Hasilnya sama seperti si bidan bilang. Belum ada pembukaan sama sekali dan kepala baby baru masuk panggul 1/5 yg artinya masih jauh. Di suruh pulang lah gw sama dokter Dedi.


Tengah malem jam 12 gw kebangun krn kebelet pee. Pas balik lagi tidur, gw berasa ada yg keluar dari mrs v. Dan ternyata keluar cairan terus menerus plus lendir warna merah. Panik dong.. tanpa babibu langsung meluncur lagi ke RS *untung RSnya deket rumah*. Nyampe sana di observasi lagi di ruang bersalin dan diperiksa pake kertas lakmus apakah cairan yg keluar itu ketuban atau gak. Dan hasilnya bukan cairan ketuban. Tapi begitu periksa dalem, ternyata pembukaannya udh 1. Di suruh nginep di RS utk terus di observasi. Pembukaan emang udah 1 tapi posisi kepala baby masih tetep 1/5 gak bergerak sama sekali sejak pemeriksaan maghrib.


Senin 29 Maret 2010

Pagi2 suster dateng ke ruangan utk periksa CTG lagi. Gw bilang klo pagi itu keluar cairan lagi dari mrs v. Diperiksalah pake kertas lakmus lagi. Ternyata ketuban dan posisi kepala baby msh tetep 1/5. O oow... perasaan gw mulai gak enak. Dan bener aja, susternya bilang kemungkinan cesar bu. Krn ketuban takut abis tapi kepala baby gak bergerak maju. Gw mulai panik dan sedih. Karena sebenernya gw pengen lahiran normal.

Setelah selesai CTG, gw masih yakin klo gw bisa lahiran normal. Jadilah di ruangan tuh gw jalan mondar mandir dan jalan bebek *jalan sambil jongkok gitu* berharap kepala baby bergerak maju.
Tapi sia2 saudara2 semua usaha gw. Pas dokter Dedi dateng dan periksa, beliau bilang positif cesar. Bisa aja klo mau induksi, tapi gak jamin krn posisi kepala msh jauh. Mulailah dokter dedi menginstruksikan suster utk pasang infus dan segala macemnya. Perasaan gw?? jangan ditanya deh. Bener2 sediiihhh bgt dan takut pastinya. Karena seumur hidup gw, baru kali ini gw mau di operasi. Langsung mewek gak jelas. Untung punya suami kaya papap. Dia terus nyemangatin gw walau sebenernya dia juga sedih dan takut.

Mulailah dipasang itu segala perlengkapan perang utk operasi. Pasang infus, ganti baju khusus operasi, suntik tes alergi. Jam 11 dijadwalin cesarnya. Bokap nyokap yg udh nyampe ktr, lgsg disuruh ke RS sama papap. Bener deh ya.. gw takuuut bgt. Takut klo ada apa2 sama gw. Makanya gw nangis terus tuh dari pagi sampe saatnya tiba utk operasi.
Jam 11 kurang para suster dateng lagi ke kamar utk bawa gw ke ruang operasi. Omaigot, gw semakin kejer.. langsung minta maaf sama suami dan orangtua. Disitu gw liat papap ngeluarin air mata walaupun ditutup2in.

Dari mulai tempat tidur gw bergerak menuju ruang operasi, mulut gw gak pernah lepas dari dzikir karena gw tau apapun bisa terjadi di dalam sana dan mulai mencoba untuk pasrah.
Sampe ruang operasi, di suruh nunggu sebentar. Dan berdatanganlah itu para dokter. Gw gak tau pasti ada berapa dokter. Yg gw tau ada dokter anastesi 2 orang sama dokter Dedei *DSOG gw*. Dokter anastesi lgsg nyuntik gw di bagian tulang belakang. Sesaat, kaki gw mulai mati rasa. Gak bisa digerakin sama sekali. Dipasang tirai di dada gw supaya gw gak bisa liat apa yg terjadi sama perut gw. Ketika proses operasi mau dimulai, dokter Dedi bilang "Bu, udah siap? Bismillah ya bu". Langsung dzikir gw semakin kenceng. Karena mati rasa, gw cuma berasa badan gw keguncang2. Gak, gw gak denger suara gunting atau suara kres sama sekali. Ya itu, gw cuma berasa badan dan perut ge diguncang2. Gak berapa lama, dokter anastesi ngebantu dorong perut gw dari atas, dan terdengarlah suara tangisan itu. oee..oe..oe... Subhanallah dan Alhamdulillah. Cuma itu yg gw ucapin.

"Selamat ya bu, anaknya perempuan". "lengkap gak dok?". "Alhamdulillah". Langsung deh putri mungil itu di taro di dada gw utk IMD. Karena gw cesar, jadi dia gak merangkak sendiri dari perut ke dada. Tapi dipegangin sama suster. Subhanallah begitu liat makhluk mungil itu. Ini toh yg selama 38 weeks ada di perut gw. Setelah itu gw dibawa ke ruang pemulihan terlebih dahulu sblm dibawa ke ruang perawatan. Seteleh diperbolehkan ke ruang perawatan, gw dipertemukan kembali dengan gadis mungil itu "ANEILA SALSIKA HERMAWAN". Rasanya campur aduk deh.. Langsung deh proses menyusui. Bener2 gak nyangka klo akhirnya gw menjadi seorang bunda dari gadis mungil bernama Anel.

You Might Also Like

7 comments

  1. wian...selamat ya atas kelahiran anel, smg jadi anak sholehah, membawa kebanggan & kebahagiaan buat keluarga =D
    namanya bgs dech, unik...

    ReplyDelete
  2. hii mba Wian salam kenal yah...
    aq mewek lagi baca postingan ini, hiks hiks...

    hua...aq makin deg deg kan pilih normal atw sectio.

    selamat yah mba dah dpt bidadari cantik, smoga jd anak yg saleh & berbakti amin...

    ReplyDelete
  3. Selamat ya bun.. Smoga Anel jadi anak yang sehat, cerdas, solehah...
    Salam kenal buat bunda dan anel...

    ReplyDelete
  4. akhirnya ada jg cerita lahirannya..congrats ya wian ;) upload foto2 anel dong...

    ReplyDelete
  5. @Effie
    Amiinn...Makasih ya say

    @Nova
    Amiin... Salam kenal juga :). Normal atau sectio? Mana yang terbaik menurut dokter aja say. Dua2nya sama2 butuh pengorbanan kok. Gak bener klo ada yg blg sectio gak bener2 ngerasain perjuangan seorang ibu dlm melahirkan anaknya :)Btw, perkiraan emgnya kapan?

    @Endah
    Salam kenal. Amiinn.. makasih ya

    @Dinda
    Iya niy Din baru sempet buka2 blog. Ntar ya klo Anel bobo, gw aplot fotonya..

    ReplyDelete
  6. selamat ya...
    sama kek nova..
    aku juga mewek.com
    semoga jadi anak yang sholihah

    ReplyDelete
  7. mba wian : perkiraan msh 4bln lg mba, insya Allah september.

    iya bener mba, sectio ataupun normal dua2x butuh pengorbanan kok. klo aq dr awal hamil udh takut ma namax lahiran normal, tp pas baca2 pengalaman bunda2 yg lahiran sectio aq jd serem jg. duh...payah niy hehe..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca blog ini. Semoga nggak bosen untuk terus mampir kesini..
Silahkan tinggalkan comment. Dan mari saling Blogwalking :)
Oya, komen akan dimoderasi terlebih dahulu. Jadi nggak langsung muncul. Please jangan tinggalin jejak link hidup. Jika meninggalkan jejak link hidup, dengan sangat berat hati akan aku delete.

Terima Kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tweet

iBlogmarket

IBX59815A3F85DAF

Instagram

Followers

Back to Top