Bulan pertama : Gejolak perubahan emosi

As I told before klo sekarang gw lagi baca buku seri ayahbunda yang judulnya 9 bulan yang menakjubkan. Nah, skrg gw mau sedikit berbagi info. Mdh2an aja bisa bermanfaat.

Biasanya di kehamilan bulan pertama ini, belum ada perubahan fisik yang begitu kliatan atau biasanya kita tidak menyadari ada perubahan itu. Apalagi utk kasus ibu muda kaya gw, yg awal2nya blom nyadar klo ternyata sudah tumbuh makhluk kecil di dlm perut gw. Biasanya, sblm kita merasakan adanya perubahan fisik seperti mengencangnya payudara, berubahnya btk tubuh, mual dan pusing, justru kita sudah mengalami perubahan emosi.seperti misalnya di satu saat kita ngerasa senenggg bgt, tp gak lama kemudian kita akan ngerasa sedih. Klo perubahan emosi tidak berlebih, wajar dialami oleh ibu yg sedang hamil.

Klo gw sendiri, gak mengalami perubahan emosi sedrastis itu sey *tiba2 seneng ehhh tiba2 bisa sedih*. Gw cuma mengalami *sblm sadar klo hamil* bawaannya marah2 mlulu ma hubby. Padahal mah masalahnya simpel bgt. Hehe..


Menurut buku ini, disamping perubahan emosi yg tadi gw jelasin, ada juga gejala2 lain yg dialami bumil misalnya ia merasa kosong dan datar, mengalami perubahan kebiasaan makan, lelah yg berlebihan bahkan jadi males utk ngelakuin apa2 *hihi klo ini mah gw bgt*.
Daaaannnn ternyata selain bumil yg mengalami perubahan emosi, calon ayah juga mngalami hal yg serupa looohhhh. Mungkin emosi yg dialami para calon ayah ini dikarenakan kecemasan mereka akan kondisi kehamilan si istri. Ooohhh I see kenapa si mas jadi lbh galak. Huehehehe..

Kadang2 karena perubahan emosi yg dialami bumil, mereka jadi gampang terkena stress. Sebenarnya sey stress bisa timbul darimana aja. Apalagi utk bumil yang bekerja spt gw. Jadi, kita harus pintar2 mengelola stress supaya tdk berlebih dan tdk berpengaruh thd janin. Karena ternyata menurut buku ini, stress bisa berpengaruh buruk terhadap janin. Misalnya, stress bs mengakibatkan penyimpangan perkembangan pd belahan otak janin. Akibatnya bs menghambat perkembangan kemampuan bahasa si anak.

So, mulai sekarang harus bisa mengendalikan stress yg timbul dari lingkungan sekitar.

2 comments

  1. Iyaaahh bener say, kita mesti bener2 jaga kondisi fisik & mental ye bow. Sampe2 stress juga ga boleh karena stress akan meningkatkan kadar hormon kortisol dalam tubuh bumil. Hormon ini bisa masuk ke dalam plasenta say. Akibatnya, proses tumbuh-kembang janin jadi terhambat. Salah satu fungsi hormon kortisol adalah memperlambat laju proses pertumbuhan sel. Ya ampyuuunn, syerem ye bow...

    Selengkapnya bisa liat disini say :
    http://www.ayahbunda.co.id/Artikel/Tips/mengendalikan.stress.bekerja.saat.hamil/001/005/196/1/STRESS+IBU+HAMIL/Kehamilan/02/5

    ReplyDelete
  2. Iya bu. ternyata rempong ya bu jadi calon ibu ituh. hrs bener2 di jagaaaa bgt kandungannya.Makanya kenapa anak itu dosa besar klo nyakitin IBU.

    Fiuh.. jadi inget betapa nyokap gw bersusah payah menjaga gw selama di kandungan mpe skrg. Hiks...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca blog ini. Semoga nggak bosen untuk terus mampir kesini..
Silahkan tinggalkan comment. Dan mari saling Blogwalking :)
Oya, komen akan dimoderasi terlebih dahulu. Jadi nggak langsung muncul. Please jangan tinggalin jejak link hidup. Jika meninggalkan jejak link hidup, dengan sangat berat hati akan aku delete.

Terima Kasih