Ungkapan Kasih utk My Mom & My Dad

Dalam adat jawa itu, biasanya waktu melangsungkan akad nikah, CPP & CPW gak di posisikan di satu tempat (gak duduk bersebelahan). CPP duduk di meja akad nikah sedangkan CPW diumpetin disuatu tempat (bisa di dalam kamar *klo akadnya di rumah*, bisa juga di ruang rias *klo akadnya di gedung*). Setelah ijab qabul selesai, baru deh CPW di anter ke CPP utk di pertemukan.

Tapi sayangnya bokap gw lbh prefer klo aku dan mas duduk berdampingan pada saat akad nikah. Nah klo utk metode yang CPP & CPW dipisah pada saat akad, sebelum ijab qabul itu kan CPW mengucapkan kalimat yang namanya "permohonan CPW sblm ijab qabul". Klo gw gak pake begituan. Jadinya gw cuma mengucapkan "Ungkapan kasih" pada saat sungkeman sebelum siraman dilakukan.


Gw udah ngebayangin aja ya klo gw harus mengarang kata2 itu tanpa ada contekan, alhasil yang ada gw cuma bisa nangis sejadi2nya tanpa bisa ngucapin apapun. Jadinyalah, gw bikin krepean (read: contekan) utk gw baca pada saat sebelum sungkeman menjelang siraman. Gw lupa gw dapet contekan ini darimana. Yang jelas dari sesama penghuni WK yg udah pada lulus duluan *maaf yah gak nyebutin sumbernya. Soalnya gw bener2 lupa ini dari mana*.
Kira2 seperti ini. (Gak ada satu katapun yang gw edit. cuma nama aja yg gw edit).

Ibu dan Bapak yang Wian cintai..

Syukur Alhamdulillah, Wian panjatkan kehadirat Allah SWT bahwa pada saat ini Wian diberi kesempatan untuk mengungkapkan betapa bersyukurnya Wian atas segala cinta dan kasih Ibu Bapak kepada Wian selama ini. Dengan cinta dan kasih, Ibu Bapak menghadirkan Wian ke dunia ini. Dengan cinta dan kasih, Ibu Bapak merawat, mendidik sampai menghantarkan Wian ke pintu gerbang mahligai rumah tangga.

Ibu dan Bapak,

Sebagai hamba Allah, Wian hanya mengabdi kepada Allah SWT, namun tanpa ridho dan keikhlasan Ibu dan Bapak, maka Allah pun tidak akan ridho kepada Wian, begitu mulia nilai orang tua di hadapan Allah SWT.

Sebagai anak, Wian hanya dapat berdoa semoga Allah senantiasa melindungi Ibu Bapak agar senantiasa diberikan kesehatan, umur yang panjang, kebahagiaan dan keberkahan.

Wian sadari, apapun yang Wian peroleh selama ini tentunya tidak lepas dari perjuangan serta kasih sayang Ibu Bapak yang tiada pernah putus dalam mendidik Wian. Dukungan Ibu Bapak disetiap langkah kehidupan Wian telah menjadi bara penyemangat di dalam jiwa Wian.

Wian berharap Ibu Bapak dapat melihat hasil dari jerih payah yang telah ditanamkan Ibu Bapak ke Wian lewat pendidikan serta teladan yang Ibu dan Bapak telah contohkan kepada Wian selama ini. Insya Allah itu semua akan Wian jadikan bekal dalam menjalani kehidupan berkeluarga, untuk berusaha, bekerja, bergaul di dalam masyarakat serta pengabdian terhadap Negara kita tercinta

Wian ingin agar Ibu dan Bapak bahagia senantiasa melihat kami dalam membina rumah tangga yang didalamnya penuh dengan ketenangan, kedamaian rumah tangga muslim yang sakinah, mawaddah warrahmah dan barokah.

Terima Kasih yang tidak terkira Wian haturkan kepada Ibu dan Bapak atas segala yang telah diberikan selama ini. Ampunilah Wian, maafkan Wian atas semua kesalahan yang pernah Wian lakukan. Wian mohon doa restu agar pernikahan Wian dengan mas Dicky Hermawan pada Hari Minggu, tanggal 28 Juni 2009 Insya Allah berjalan lancar dan tidak ada halangan apapun.

Ya Allah, Ya Tuhan kami,

Dengan senantiasa bersyukur atas karunia-Mu Wian menghaturkan terima kasih kepada Ibu dan Bapak atas kasih sayang yang berlimpah dan bimbingan beliau selama ini. Ya Allah Ya Tuhan ku, kumohon ampunan-Mu atas kekhilafan Ibu dan Bapakku, lapangkan hatinya, bukakan pintu maaf baginya sehingga beliau meridhoi langkah kami. Karena ridho Ibu dan Bapak akan membuka ridho Allah, dan terbukalah pintu-pintu rahmat bagi kami. Insya Allah.

Ibu Bapak yang Wian sayangi, Wian mohon do’a restunya.

Amin Ya Rabbal alamin

Huaaaa...... setiap baca ini, mata gw pasti berkaca2. Gak kebayang klo pas hari H-nya gimana. Yang pasti, amat sangat gak mungkin klo gw gak nangis.

2 comments

  1. siap-siap tissue say.. Tapi emang pas siraman harus abis2an aja nangisnya say.. Bakal bombay banget deh. Diabisin pas siraman, jadi pas akad nikah ga nangis lagi. Kan soalnya udah bahagia.. :)

    ReplyDelete
  2. Iya Nggi, pasti bombay se bombay2nya deh. Tapi mungkin gak yah klo akad gak nengis lagi? Hihi..
    Kmrn lo pas akad, udah gak nagis sama skali Nggi?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca blog ini. Semoga nggak bosen untuk terus mampir kesini..
Silahkan tinggalkan comment. Dan mari saling Blogwalking :)
Oya, komen akan dimoderasi terlebih dahulu. Jadi nggak langsung muncul. Please jangan tinggalin jejak link hidup. Jika meninggalkan jejak link hidup, dengan sangat berat hati akan aku delete.

Terima Kasih